Inilah Wahyu Allah Terhadap Nabi Ibrahim

Inilah Wahyu Allah Terhadap Nabi Ibrahim

Kisah Teladan : Inilah Wahyu Allah Terhadap Nabi Ibrahim AS Dengan Anaknya. Yaitu Nabi Ismail AS | Sabda Rasulullah ﷺ bermaksud: “Aku diperintah untuk melakukan qurban dan qurban itu adalah sunnah bagi kamu.” (HR at-Tirmizi)

Apabila Rasulullah ﷺ telah menyampaikan syariat kepada umat ini untuk melaksanakan ibadah qurban, mengapa masih ada yang ragu dan mempersoal…”Kenapa agaknya kita nak rayakan kes bapa nak bunuh anaknya walau apa pun sebabnya?”

Masih keliru, katanya, “Mana mungkin Allah SWT perintahkan seorang bapa menyembelih anaknya? Mungkin mimpi Nabi Ibrahim itu dari Iblis, bukan dari Allah.

Maka Allah menyelamatkan keduanya dari tipuan Iblis itu, dengan menggantikan Nabi Ismail a.s dengan seekor kibas?”

Makin keliru, katanya lagi, “Tiada hubungkait ibadah haji dengan ibadah qurban. Jika tiada kejadian bapa sembelih anak itu, tetap Allah perintahkan haji juga…” Benarkah begitu?

Inilah Wahyu Allah Terhadap Nabi Ibrahim AS Dengan Anaknya

Jika kita belajar ilmu tauhid, salah satu sifat kerasulan itu adalah siddiq yakni benar. Benar dalam percakapan, perbuatan atau diamnya.

Nabi Ibrahim a.s dan Nabi Ismail a.s adalah nabi dan rasul yang bersifat siddiq. Mereka amat benar, dan tidak melakukan sesuatu melainkan ia perintah dari Allah.

Para rasul juga bersifat maksum, terpelihara dari berbuat dosa. Maka untuk memeihara dari dosa itulah, berlaku peristiwa qurban ini.

Ia berikutan dari nazar Nabi Ibrahim a.s, yang sifatnya suka berkorban, dikorbankan segala haiwan ternakan, 1000 ekor kambing, 300 ekor lembu dan 100 ekor unta hinggakan para malaikat amat kagum dengan perbuatannya.

Hinggalah beliau berkata, “Semua yang menjadi qurbanku itu belumlah menjadi apa-apa bagiku. Demi Allah, kalau aku mempunyai anak lelaki, tentu aku akan persembahkan juga di jalan Allah dan aku korbankan dia untuk Allah SWT.”

Berselang tahun demi tahun, terlupalah Nabi Ibrahim tentang ucapan berupa nazar itu. Ketika berada di tanah suci Bakkah (Makkah), baginda berdoa memohon dikurniakan seorang anak lelaki, maka Allah SWT telah mengabulkan permohonan itu, lahirlah Ismail. as.

Allah SWT berfirman terkandung di dalam Surah As-Saaffat:
وَقَالَ إِنِّى ذَاهِبٌ إِلَىٰ رَبِّى سَيَہۡدِينِ (٩٩) رَبِّ هَبۡ لِى مِنَ ٱلصَّـٰلِحِينَ (١٠٠) فَبَشَّرۡنَـٰهُ بِغُلَـٰمٍ حَلِيمٍ۬ (١٠١

“Dan Nabi Ibrahim pula berkata: Aku hendak (meninggalkan kamu) pergi kepada Tuhanku, Dia akan memimpinku (ke jalan yang benar). (99) Wahai Tuhanku!,

Kurniakanlah kepadaku anak yang terhitung dari orang-orang yang soleh! (100) Lalu Kami berikan kepadanya berita yang menggembirakan, bahawa dia akan beroleh seorang anak yang penyabar. (101)

Ketika usia Nabi Ismail a.s dikadar yang sudah boleh berjalan dan berusaha, (ada ulama tafsir mengatakan 7 tahun, ada yang mengatakan 13 tahun),

Seperti dinyatakan Al Quran فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ ٱلسَّعۡىَ (Maka ketika anaknya itu sampai -ke peringkat umur yang membolehkan dia- berusaha bersama-sama dengannya…) Nabi Ibrahim bermimpi satu perintah, ”Tunaikanlah nazarmu!”

Kata Ibnu Abbas r.a: “Ketika pada malam tarwiyah (berlaku 8 Zulhijjah), Nabi Ibrahim a.s tidur, lalu bermimpi ada orang berkata: “Hai Ibrahim, tunaikanlah nazarmu!”.

Pada pagi keesokan harinya Nabi Ibrahim a.s berfikir, apakah mimpinya itu dari Allah atau dari syaitan?

“Berfikir” dalam bahasa Arab disebut “Tarawwana” (kata kerja), sedangkan kata bendanya disebut sebagai “Tarwiyah”, oleh sebab itulah hari itu (8 Zulhijjah) disebut hari “Tarwiyah”. Esok adalah hari tariwiyah (8 Zulhijjah).

Pada malamnya, Nabi Ibrahim bermimpi lagi buat kali keduanya, perkara yang sama. Maka pada hari esoknya (9 Zulhijjah), dia pasti bahawa mimpinya itu dari Allah SWT.

Pasti atau kenalpasti di dalam bahasa Arab “Arafa” (kata kerja), sedangkan kata namanya adalah “Arafah”. Oleh sebab itu hari itu dinamakan “Arafah”, dan sempena itu, tempat berlakunya peristiwa mimpi itu juga dinamakan “Arafat”.

Kemudian pada malam ketiganya, bermimpi lagi seperti itu. Maka yakinlah Nabi Ibrahim a.s atas perintah melaksanakan nazar itu, iaitu melakukan penyembelihan.

Perbuatan menyembelih itu, kata kerjanya “Nahara”, sedang kata namanya “Nahrun”, maka hari itu disebut “Nahri” atau hari Nahar.

Hari Nahar itu (10 Zulhijjah), di hari itu mula menyembelih qurban dan hari mula melontar jamrah. Di dalam sebuah hadis, dari jabir r.a katanya: “Aku melihat Nabi ﷺ melontar dari atas kenderaannya pada hari Nahar (hari menyembelih korban iaitu 10 Zulhijjah).

Lalu baginda bersabda: “Hendaklah kamu sekelian pelajari dengan bersungguh-sungguh bagaimana caranya aku mengerjakan haji, kerana aku tidak tahu barangkali aku tidak akan sempat lagi mengerjakan haji sesudah hajiku ini.” (Muslim).

Di hari Nahar itulah Iblis tidak henti-henti berusaha menggagalkan usaha Nabi Ibrahim a.s untuk menyembelih Nabi Ismail a.s., hingga keadaan itu diabadikan di dalam ibadah melontar di Jamrah.

Jika kita faham perkara ini, bagaimana pula boleh dikatakan mimpi Nabi Ibrahim a.s itu dari syaitan? Sebab itu perlu kita belajar asal usul sesuatu ibadah,

Agar dapat kita fahami dengan sebenar-benarnya sesuatu amalan, tidak boleh diandai-andaikan dengan akal fikiran semata.

Ketika Nabi Ibrahim a.s hendak melaksanakan penyembelihan, dia berkata kepada Hajar, ibu Nabi Ismail a.s, “Pakaikanlah anakmu Ismail dengan pakaian yang paling baik, kerana aku akan membawanya berjalan keluar.”

Maka Hajarpun memakaikan pakaian, menyisir dan meminyakkan rambutnya dengan sebaik-baiknya. Nabi Ibrahim a.s pula membawa tali dan pisau, kemudian pergi bersama-sama Ismail ke arah Kota Mina sekarang.

Melihat keadaan itu, Iblis tidak duduk diam. Dia mencari jalan bagaimana untuk menggagalkan rancangan Nabi Ibrahim a.s. Dilihatnya Nabi Ismail a.s yang sedang membesar itu, berlari-lari riang di sisi ayahnya.

Lalu Iblis berkata, “Wahai Ibrahim, tidakkan engkau perhatikan ketampanannya, indah rupanya dan baik pekertinya?”

Kata Nabi Ibrahim a.s, “Ya, benar! Tetapi aku diperintahkan untuk itu…”

Ketika Iblis terkutuk itu telah berputus asa terhadap Nabi Ibrahim a.s, dia pergi menemui Siti Hajar, seraya berkata: “Bagaimana engkau duduk diam sahaja, sedangkan Ibrahim pergi dengan anakmu yang akan disembelihnya?”

Kata Hajar, “Jangan engkau bohong, saya tidak pernah dengar ada seorang ayah tergamak menyembelih anaknya sendiri.”

Kata Iblis, “Itulah sebabnya dia membawa pisau dan tali.”

“Untuk apa dia menyembelihnya?” Tanya Hajar.

Jawab Iblis, “Dia menyangka, bahawa Tuhannya telah memerintahkan itu.”

Maka kata Hajar, “Jika begitu, Nabi itu tidak pernah diperintahkan untuk sesuatu yang bathil, dan saya sentiasa bersiap sedia untuk menebus perintah itu dengan nyawaku, apatahlagi dengan nyawa anakku.”

Lalu Iblis amat kecewa dengan Siti Hajar, dia lantas menemui Ismail.

Dia berkata, “Wahai Ismail, sesungguhnya engkau bersenang-senang, sedangkan ayahmu membawa tali dan pisau untuk menyembelihmu.”

Kata Ismail, “Jangan engkau berbohong, mengapa pula ayah hendak menyembelih saya?”

Kata Iblis, “Dia menyangka, bahawa Tuhannya telah memerintahkan itu.”

Maka kata Ismail, “Kami menjunjung dan mentaati perintah Tuhanku.”

Ketika Iblis sibuk cuba meyakinkan Nabi Ismail dengan kata-katanya, Nabi Ismail a.s mengambil batu, lalu melemparkannya kepada Iblis, hingga lebam matanya, hingga Iblis lari dengan kecewa.

Maka dari peristiwa itulah, Allah SWT mewajibkan untuk kita melontar batu ke tempat itu, dengan mencontohi Nabi Ismail a.s dan Nabi Ibrahim Khalilur Rahman.

Apabila tiba di Mina, Nabi Ibrahim a.s berkata kepada puteranya Nabi Ismail a.s., sepertimana tersebut di dalam Al-Quran,

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ ٱلسَّعۡىَ قَالَ يَـٰبُنَىَّ إِنِّىٓ أَرَىٰ فِى ٱلۡمَنَامِ أَنِّىٓ أَذۡبَحُكَ فَٱنظُرۡ مَاذَا تَرَىٰ‌ۚ قَالَ يَـٰٓأَبَتِ ٱفۡعَلۡ مَا تُؤۡمَرُ‌ۖ سَتَجِدُنِىٓ إِن شَآءَ ٱللَّهُ مِنَ ٱلصَّـٰبِرِينَ

“Maka ketika anak itu sudah sampai baligh (dewasa), Ibrahim berkata kepadanya: “Hai anakku, sesungguhnya aku melihat dalam tidurku, bahawa aku menyembelih engkau, maka bagaimana pendapatmu?”

Kata anaknya: “Wahai ayahku, lakukanlah apa yang diperintahkan kepada ayah, insyaAllah ayah akan mendapati saya termasuk orang-orang yang sabar.” (As Shaffaat:37:102)

Mendengar kata-kata puteranya itu, Nabi Ibrahim a.s menyedari bahawa permohonannya kepada Allah SWT telah dikabulkan iaitu:

رَبِّ هَبۡ لِى مِنَ ٱلصَّـٰلِحِينَ

“Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku anak yang yang soleh!” (As Shaffaat:37:100)

Maka dia memuji Allah dan bersyukur dengan sebanyak-banyaknya.

Setelah itu, berlakulah dialog yang menyentuh hati sanubari antara seorang anak dan ayah yang bakal berpisah kerana mentaati Tuhannya…

Ketika penyembelihan hendak dilaksanakan, Ismail a.s berkata kepada ayahnya:

“Wahai ayah, saya ingin sampaikan beberapa permintaan kepada ayah:

Hendaklah ayah mengikat tangan saya, supaya saya tidak meronta-ronta, yang akan menyulitkan ayah;

Hendaklah wajah saya dihadapkan ke tanah, supaya ayah tidak melihat wajah saya yang akan menimbulkan kasih sayang ayah kepada saya;

Hendaklah ayah melipatkan kain ayah, supaya tidak berlumuran darah sedikitpun, sehingga mengurangi pahala saya dan mungkin juga akan diketahui ibu, sehingga dia menjadi susah;

Hendaklah ayah mengasah pisau ayah, agar mempercepatkan jalannya atas leher saya, supaya meringankan rasa sakit, kerana mati itu sakit sekali;

Hendaklah ayah membawa baju saya kepada ibu sebagai kenang-kenangan dan katakanlah kepadanya :”Bersabarlah engkau terhadap perintah Allah”,

Janganlah diberitahu kepadanya bagaimana cara ayah menyembelih saya dan bagaimana ayah mengikat tangan saya;

Hendaklah ayah tidak membawa anak-anak (seusia saya) ke rumah ibu, supaya rasa sedihnya tidak timbul kembali dan kalau ayah mengetahui anak yang sebaya saya,

Hendaklah ayah tidak melihatnya, sehingga ayah terkenang menjadi susah dan duka.”

Maka kata Nabi Ibrahim a.s: “Sebaik-baik penolong, adalah engkau hai anakku, untuk melaksanakan perintah Allah Taala.”

فَلَمَّآ أَسۡلَمَا وَتَلَّهُ ۥ لِلۡجَبِينِ

“Setelah keduanya berserah bulat-bulat (menjunjung perintah Allah itu) dan Nabi Ibrahim merebahkan anaknya dengan meletakkan iringan mukanya di atas tompok tanah,

(Kami sifatkan Ibrahim dengan kesungguhan azamnya itu telah menjalankan perintah Kami).” (As Shaffaat:37:103)

Dan diletakkan pisaunya pada leher puteranya, maka dia mulai menyembelihnya dengan kuat sekali, akan tetapi dia tidak mampu melukai lehernya.

Kemudian Nabi Ismail a.s berkata: “Wahai ayahku, lepaskanlah tali tangan dan kakiku, supaya Allah Taala tidak memandang saya sebagai orang yang terpaksa.”

Maka Nabi Ibrahim pun menelentang kedua tangan Ismail dan kedua kakinya tanpa ikatan, serta memalingkan wajahnya ke arah tanah, lalu menetak pisaunya dengan sekuat tenaga. Pisau itu membalik serta tidak dapat melukai leher Ismail dengan izin Allah.

Kata Ismail a.s: “Wahai ayahku, kekuatanmu menjadi lemah, kerana masih ada rasa cintamu kepadaku, sehingga ayah tidak dapat menyembelih saya,”

Maka Nabi Ibrahim memukulkan pisau itu kepada batu, dan batu itu terputus dua. Kata Ibrahim a.s: “Hai pisau, engkau mampu membelah batu, tetapi kamu tidak dapat memotong daging?”

Pisau itu berkata dengan izin Allah: “Hai Ibrahim, engkau mengatakan:”Potonglah!” sedangkan Allah berfirman: “Jangan engkau potong”,

Maka bagaimana saya mentaati engkau sedangkan saya harus pula mendurhakai Tuhanmu?” Kemudian Allah SWT berfirman:

قَدۡ صَدَّقۡتَ ٱلرُّءۡيَآ‌ۚ إِنَّا كَذَٲلِكَ نَجۡزِى ٱلۡمُحۡسِنِينَ

“Dan Kami (Allah) menyeru: Hai Ibrahim, sesungguhnya engkau telah membenarkan mimpi itu dan sesungguhnya Kami membalas orang-orang yang berbuat baik.”

Lalu Malaikat Jibril a.s telah datang membawa seekor kibas sebagai gantian Nabi Allah Ismail a.s. sebagaimana firman Allah SWT:

وَفَدَيۡنَـٰهُ بِذِبۡحٍ عَظِيمٍ۬

Dan Kami tebus anaknya itu dengan seekor binatang sembelihan yang besar. (As Shaffaat:37:107) (Dipadankan dari Kitab Durratunnasihin).

Inilah Wahyu Allah Terhadap Nabi Ibrahim AS Dengan Anaknya

Mudah-mudahan dapat kita fahami, bahawa ibadah qurban itu adalah perintah Allah SWT. Mimpi Nabi Ibrahim a.s itu dari Allah SWT. Serta peristiwa pengorbanan itu, menjadi antara intisari ibadah haji. Ibadah qurban dengan ibadah haji tidak terpisah.

Kisah ini juga merupakan satu iktibar, bahawa perintah berkorban itu sebagai satu ujian, agar dicontohi umat dengan sabar dan yakin.

إِنَّ هَـٰذَا لَهُوَ ٱلۡبَلَـٰٓؤُاْ ٱلۡمُبِينُ , وَفَدَيۡنَـٰهُ بِذِبۡحٍ عَظِيمٍ۬

“Sesungguhnya perintah ini adalah satu ujian yang nyata. (106) Dan Kami tebus anaknya itu dengan seekor binatang sembelihan yang besar.” (Surah As Shaffaat: 37:106-107)

Allah SWT memuliakan orang yang berkorban dengan ikhlas semata-mata kerana-Nya. Begitu tinggi darjat yang diberi kepada Nabi Ibrahim a.s, hingga dipuji Allah di dalam Al-Quran, serta Allah memberi salam kepada baginda.

وَتَرَكۡنَا عَلَيۡهِ فِى ٱلۡأَخِرِينَ , سَلَـٰمٌ عَلَىٰٓ إِبۡرَٲهِيمَ , كَذَٲلِكَ نَجۡزِى ٱلۡمُحۡسِنِينَ , إِنَّهُ ۥ مِنۡ عِبَادِنَا ٱلۡمُؤۡمِنِينَ

“Dan Kami kekalkan baginya (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian. Salam sejahtera kepada Nabi Ibrahim!.

Demikianlah Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan. Sesungguhnya Nabi Ibrahim itu dari hamba-hamba Kami yang beriman. (Surah As Shaffaat: 37:108-111)

Semangat dan jiwa, atau roh pengorbanan yang ditunjukkan Nabi Ibrahim a.s itulah yang disyariatkan hingga kini, sunat menyembelih qurban di hari-hari Nahar dan tasyrik (10, 11-13 Zulhijjah).

Rasulullah ﷺ pernah ditanya mengenai amalan qurban tersebut, lantas baginda menjawab;

“Itulah sunnah daripada bapa kamu, Ibrahim…” (HR At-Tirmizi dan Al-Hakim)

Rasulullah ﷺ meneruskan sunnah Nabi Ibrahim a.s itu, dalam kedudukan wajib baginya, dan sunat bagi umatnya.

“Diwajibkan ke atasku supaya berqurban dan tidak diwajibkan ke atas kamu.” (Hadis riwayat Dar al-Qutniy)

Jika kurang faham, eloklah bertanya, atau teruslah belajar. Persoalan ibadah qurban ini terdapat dalam sukatan pelajaran tingkatan 4 (Kem. Pelajaran Malaysia).

Sebenarnya, persoalan ini sepatutnya sudah selesai sebelum akil baligh lagi, dalam persoalan ilmu fardhu ‘ain.

Mohon Subscribe Channel Nasihat Ustaz, Semoga Ada Amalan Kita Untuk Hari Ini, Jom Buat Saham Untuk Akhirat