ᴘᴇʀʙᴜᴀᴛᴀɴ ʏᴀɴɢ ᴀᴋᴀɴ ᴍᴇɴɢᴜᴋᴜʜᴋᴀɴ ᴋᴀᴋɪ ᴋᴇᴛɪᴋᴀ ᴍᴇʟɪɴᴛᴀꜱ ᴛɪᴛɪᴀɴ ꜱɪʀᴀᴛ

Perbuatan Yang Akan Mengukuhkan Kaki Ketika Melintas Titian Sirat

Umat Islam tentu sangat familiar dengan Shirathal Mustaqim. Jembatan ini akan dilewati setiap Bani Adam pada pada hari ki4m4t kelak. Konon Shirathal Mustaqim disebut-sebut seperti rambut yang dibelah tujuh. Sehingga sulit dibayangkan bagaimana manusia bisa melewatinya.

Ditambah lagi, permukaan jembatan ini sangat licin, memiliki kait, cakar dan duri. Meski di ujung jembatan ada surga yang menanti, namun sepanjang lintasan adalah ner4ka yang berapi-api. Hal ini membuat kaki setiap manusia tidak akan mudah untuk melangkah

Hanya amalan di dunia saja yang menyelamatkan, sedangkan selebihnya harus pasrah. Jika saja manusia melakukan enam perbuatan ini semasa hidup, maka bisa jadi kaki akan kokoh hingga di ujung jembatan. Apa saja perbuatan tersebut? Berikut selengkapnya.

1. Keterikatan pada Masjid

Perbuatan pertama yang ternyata dapat mengokohkan kaki kita ketika melewati jembatan Ash-Shirat ialah keterikatan pada masjid. Hal ini sesuai dengan sabda Rasulullah yang mengatakan bahwa masjid merupakan tempat bagi orang-orang yang bertakwa.

Oleh sebab itu, Allah akan menyantunu orang yang menjadikan masjid sebagai rumah dengan r0h, wewangian, dan rahmat. Tidak hanya itu, orang yang memiliki keterikatan dengan masjid akan diberi petunjuk oleh Allah SWT ketika melewati Ash-Shirat agar bisa masuk ke dalam surga.

2. Ikhlas Bersedekah

Tidak hanya keterikatan dengan masjid, agar bisa lebih kaki kita tidak mudah terperosok ke dalam ner4ka saat melewati jembatan Ash-Shirat, maka ada perbuatan yang harus kita laksanakan yakni ikhlas dalam bersedekah.

Pada dasarnya sedekah dapat dilakukan dengan apa saja, asalkan sesuatu yang halal. Baik itu harta, jasa bahkan senyuman pun sudah dikatakan sebagai sedekah. Namun, satu hal yang harus diingat ketika kita mengamalkannya belajarkan untuk ikhlas memberikannya kepada orang lain. Sebab ada balasan besar untuk amalan yang demikian. Rasulullah SAW bersabda:

“Barangsiapa berbuat kebaikan dengan bersedekah maka dia diperbolehkan melalui ash-Shiraat dengan mendapatkan petunjuk.”

3. Memaafkan Kesalahan Seorang Muslim

Setiap manusia tentu tidak pernah luput dari kesalahan dan d0sa, baik itu kepada Allah ataupun kepada sesama muslim lainnya. Namun, ternyata sebagai sesama muslim kita harus saling memaafkan kesalahan orang lain. Sebab dengan melakukannya, maka Allah akan memudahkan langkah kita saat melewati jembatan Ash-Shirat di akh1r4t kelak.

Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang memberi maaf terhadap orang lain, maka Allah akan menyedikitkan kesulitannya di hari ki4m4t.”

4. Mengurangi Beban Kesulitan Orang Lain

Hussain, a 34 year old Muslim convert, helps an elderly lady with her bags at a train station in London, December 5, 2011. Hussain, formerly Jason Thomas, whose family are Christians and originate from the Caribbean, adopted the religion after a troublesome upbringing saw him end up homeless and eventually imprisoned. “I got involved in robbing shops and business people and stealing designer clothes from the West End’s expensive shops. My life consisted of waking up in the morning, smoking weed, hanging out on the council estate and doing crime,” he said. “But when I was in prison, I thought there must be more to life than just robbing and stealing.” Thomas, who now visits socially deprived areas and counsels troubled youths against committing crime, was taken to the Brixton Mosque in South London by his cousin, who introduced him to Islam. Picture taken December 5, 2011. REUTERS/Danish Siddiqui (BRITAIN – Tags: RELIGION SOCIETY)
Perbuatan selanjutnya yang juga menjadi pengokoh kaki saat melewati jembatan Ash-Shirat ini adalah dengan mengurangi beban kesulitan orang lain. Ketika berada di dunia, sebagai sesama manusia kita harus saling menolong satu sama lain. Saat kita melakukannya dengan hati yang ikhlas, maka Allah akan menolong kita saat berada di akh1r4t kelak.

Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Aisyah, Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang menyambungkan bagi saudaranya yang Muslim kepada orang yang mempunyai kekuasaan dalam menyampaikan kebaikan atau memberikan kemudahan kepada orang yang tengah dalam kesulitan, Allah akan memberikan pertolongan atas kemudahan melewati ash-Shiraath pada hari ki4m4t ketika kaki tergoyah.”

5. Membantu Kesusahan Orang Lain

Tidak cukup hanya mengurangi beban orang lain, ternyata untuk dapat mengokohkan kaki saat melewati jembatan ini kita juga harus senantiasa membantu kebutuhan orang lain.

Dalam hadits yang diriwayatkan dari Anas, disebutkan bahwa telah datang seseorang kepada Rasulullah SAW. dan bertanya, “Wahai Rasulullah, Manusia bagaimana yang paling dicintai oleh Allah?”
Rasulullah menjawab, “Manusia yang paling dicintai Allah adalah orang yang paling bermanfaat bagi yang lainnya, amalan yang paling dicintai oleh Allah yang akan membuat kebahagiaan seorang Muslim yang lain adalah: meringankan kesulitan orang lain, memenuhi sebagian utangnya, memberi makan seseorang yang sedang kelaparan, dan memberikan kemudahan bagi orang yang sedang membutuhkan itu lebih baik daripada beriktikaf di masjid ini selama satu bulan.
Barangsiapa yang melapangkan diri untuk membantu orang lain, Allah akan mengisi hatinya pada hari ki4m4t dengan keridhaan-Nya dan barangsiapa yang berjalan dengan saudaranya akan suatu kebutuhan kemudian dia bisa memenuhinya, maka Allah akan menetapkan dua kakinya pada hari ketika kaki-kaki akan terpeleset ke dalam ner4ka.”

6. Menjaga Kaum Mukminin dari Gangguan Kaum mun4fik

Perbuatan terakhir yang daoat menolong kita saat melewati jembatan Ash-Shirat adalah dengan menjaga kaum mukminin dari gangguan kaum mun4fik. Hal ini bertujuan agar kita selamat dari segala macam gangguan kaum mun4fik yang dapat menjerumuskan kita ke dalam api ner4ka di akh1r4t kelak.

Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Muadz bin Anas, Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang menjaga seorang Mukmin dari gangguan kaum mun4fik, maka Allah akan mengutus baginya seorang raja yang akan menjaga dagingnya pada hari ki4m4t dari panasnya api ner4ka dan barangsiapa yang menginginkan seseorang terjerumus pada suatu kejelekan, maka Allah akan memasukkannya ke dalam Jahannam sampai dia mau mengakui apa yang dikatakannya.” (HR. Abu Dawud).

Titian Sirat | Tuan Guru Dato Dr. Harun Din

Demikianlah informasi mengenai enam perbuatan yang dapat mengokohkan kaki saat melewati Ash-Shirat di akh1r4t kelak. Sebagai kaum muslimin, sudah sepantasnya kita senantiasa mengerjakan amalan kebaikan. Tujuannya adalah agar Allah SWT memberikan balasan kebaikan pula kepada kita. Semoga kita termasuk orang-orang yang mudah langkahnya menuju surga.